“Sibuknya” Kota Salatiga, Jokowi Pergi, Ganjar Datang

"Sibuknya" Kota Salatiga, Jokowi Pergi, Ganjar Datang
"Sibuknya" Kota Salatiga, Jokowi Pergi, Ganjar Datang

NAGALIGA.NEWS — SALATIGA, Dalam dua hari ini, Kota Salatiga, Jawa Tengah (Jateng) terasa “sibuk”.

Kota kecil dengan empat kecamatan ini kedatangan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan capres nomor urut 3, Ganjar Pranowo.

Read More

Presiden Jokowi tiba di Kota Salatiga pada Senin (22/1/2024). Presiden Jokowi melakukan sejumlah kegiatan di Salatiga.

Di antaranya penyaluran bantuan pangan 2024 dan mengunjungi RSUD Salatiga. Jokowi kemudian berkunjung ke Magelang, Temanggung dan Wonosobo. Setelah itu, Jokowi kembali ke Salatiga.

Jokowi menginap di kota yang berada di kaki Gunung Merbabu tersebut.

Jokowi meninggalkan Salatiga pada Selasa (23/1/2024) pagi dengan diiringi hujan untuk melanjutkan perjalanan ke Grobogan dan Blora.

Tak lama setelah Jokowi meninggalkan Salatiga, capres nomor urut 3, Ganjar Pranowo datang. Ganjar menggelar pertemuan dengan jajaran pengurus DPC PDI Perjuangan, partai koalisi, caleg, dan relawan di gedung Korpri.

Menurutnya Kota Salatiga merupakan kota yang sangat plural. Kota dengan banyak suku, agama, etnis dan ras.

“Salatiga dapat memberikan contoh yang baik kepada daerah lain salah satunya kedatangan presiden mereka menyambut dengan baik. Masyarakat menyambut dengan baik. Tidak dengan kebencian, marah-marah dan lainnya. Menurut saya itu cara yang cukup elegan,” jelas Ganjar.

Ganjar pun menegaskan tak membututi siapa pun saat berkunjung di daerah.

Dia juga tak merasa dibuntuti.  “Saya enggak buntuti siapa-siapa. Dan saya tidak merasa dibuntuti,” tuturnya.

Setelah bertemu pendukungnya, Ganjar kemudian makan siang di Joglo Rini bersama pengurus partai dan simpatisan.

Tak hanya itu, anak Ganjar, Muhammad Zinedine Alam Ganjar juga berkunjung ke Salatiga.

Di D’Tower Cafe, Alam bertemu dengan para pemuda dan mengadakan diskusi.

Pengamat Politik Hukum dari Fakultas Hukum Universitas Kristen Satya Wacana Salatiga R.E.S Fobia mengatakan, kunjungan kedua tokoh dalam waktu bersamaan tersebut menunjukkan Salatiga secara politik sangat seksi.

“Jadi memang simbol dan kekuatan Salatiga itu sangat menarik dikaji, secara politik dan historis,” jelasnya, Selasa (23/1/2024).

Dosen yang akrab dipanggil Res ini menyatakan, Salatiga adalah kota tertua di Jawa. Selain itu, Salatiga berada di antara wilayah segitiga yakni Solo, Semarang, dan Yogyakarta.

Menurut Res, Pemilu 2024 bisa dikatakan sebagai proses demokrasi yang paling rumit. Dia berharap pemilu berlangsung damai.

“Salatiga yang berada di Jawa Tengah memang sering disebut sebagai kandang banteng, tapi ini juga benteng pancasila.

Jadi yang kita tunggu bukan di pertarungannya, tapi persatuannya.

Demokrasi yang damai, rukun, mengutamakan persaudaraan,” kata Res. Menurut Res, meski Ganjar-Jokowi tak bertemu secara fisik di Salatiga, harus dimaknai mereka pernah ‘satu rumah’ meski saat ini berbeda jalur. “Kita tak akan pernah tahu bagaimana hasil pemilu ini nanti, tapi terpenting adalah perdamaian,” ujarnya.

Sumber : regional.kompas.com

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *