Keluarga Melaporkan Ke Polisi Kasus Kepala Bayi Tertinggal dalam Rahim Ibu di Bangkalan

Keluarga Melaporkan Ke Polisi Kasus Kepala Bayi Tertinggal dalam Rahim Ibu di Bangkalan

Nagaliga.news – Seorang ibu muda di Desa Panpajung, Modung, Bangkalan, Mukarromah (25) kehilangan bayinya. Kepala bayi putus tertinggal di rahim sang ibu. Keluarga Mukarromah pun melaporkan bidan yang menangani si bayi atas dugaan malpraktik, peristiwa memilukan itu terjadi saat proses persalinan di Puskesmas Kedungdung, Bangkalan. Mukarromah awalnya datang ke Puskesmas itu bermaksud meminta surat rujukan ke rumah sakit karena bayinya sungsang.

Keluarga Melaporkan Ke Polisi Kasus Kepala Bayi Tertinggal dalam Rahim Ibu di Bangkalan

Namun, sang bidan bernama Mega menganjurkan agar melahirkan di Puskesmas karena sudah bukaan empat. Namun, proses pesalinan tak berjalan lancar, kepala bayi tertinggal di rahim sang ibu. Kejadian ini terjadi pada Senin (4/3) dini hari.

Pada akhirnya Mukaromah dilarikan ke Rumah Sakit Ibu dan Anak (RSIA) Glamour Husada, Bengloa, Tanjung Jati, Bangkalan untuk dilakukan tindakan operasi mengeluarkan kepala bayi yang tertinggal di dalam rahimnya.

Hosridah, ibu kandung Mukarromah yang menyatakan bahwa suami putrinya telah melaporkan bidan Puskesmas Kedungdung yang menangani proses persalinan itu kepada pihak kepolisian. “Kalau soal proses hukumnya, ya, saya nggak tahu apa-apa. Saya pasrahkan sepenuhnya kepada polisi,” ujar Hosridah

Penjelasan Dinkes

Sementara itu, Dinas Kesehatan (Dinkes) Bangkalan membantah tindakan medis yang dilakukan bidan di Puskesmas Kedungdung malapraktik. Dia menyebut tindakan bidan membantu Mukarromah (25) melahirkan, namun kepala dan tubuh bayi putus saat menolongnya sesuai SOP.

“Kami lakukan tindakan yang sudah dilakukan sesuai SOP sesuai prosedur, ” kata Kepala Dinas Kesehatan Bangkalan Nur Hotiba saat dikonfirmasi, Senin (11/3/2024).

Sumber : detik.com

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *