Perkuat Mental di All England 2024, Tim Indonesia Bidik Rapor Lebih Baik

perkuat-mental-di-all-england-2024-tim-indonesia-bidik-rapor-lebih-baik

NAGALIGA.NEWSTim bulu tangkis Indonesia menggelar latihan di lokasi pertandingan All England 2024, Utilita Arena, Senin (11/3/2024) pagi waktu setempat. Para pemain bertekad memperbaiki performa di ajang level Super 1000 tersebut.

Anthony Sinisuka Ginting dan kawan-kawan tiba di Birmingham Minggu malam setelah menempuh perjalanan dari Paris usai mengikuti French Open 2024. Merah Putih gagal merebut gelar di Negeri Anggur dengan tunggal putra Chico Aura Dwi Wardoyo jadi performa terbaik usai mencapai semifinal.

Latihan selama kurang lebih 90 menit dimanfaatkan Fajar Alfian dan kawan-kawan untuk beradaptasi dengan kondisi lapangan. Selain fisik dan teknis, faktor mental menjadi fokus tim demi peningkatan prestasi.

Koordinator psikolog tim ad hoc Olimpiade Paris 2024, Lilik Sudarwati yang ikut mendampingi menyampaikan strateginya untuk menumbuhkan semangat daya juang.

“Memang seperti yang disampaikan Kabid Binpres Ricky Soebagdja bahwa daya juang anak-anak harus ditingkatkan,” buka Lilik kepada Tim Humas dan Media PP PBSI.

“Maka saya coba untuk sampaikan kepada anak-anak untuk persiapan ke All England ini, pertama adalah French Open kemarin dijadikan pelajaran untuk menatap turnamen yang baru. Di dalam pertandingan pasti ada menang dan kalah, itu pasti, tapi kita harus punya prinsip yaitu kita main harus siap capek dan kalaupun harus kalah, lawan tidak boleh menang dengan mudah. Tidak memberikan poin-poin yang gampang,” jelas Lilik.

Diri Sendiri Juga Jadi Lawan

Perkuat Mental di All England 2024, Tim Indonesia Bidik Rapor Lebih Baik -  Bola Liputan6.com

Lilik mengatakan, lawan yang dihadapi dalam pertandingan bukan hanya rival di seberang lapangan tapi juga diri sendiri.

“Dalam pertandingan kita bukan hanya melawan yang ada di sebrang lapangan tapi juga melawan diri sendiri. Lawan diri sendiri inilah yang paling sulit,” kata Lilik.

“Tapi untuk level pemain kita yang sudah elit ini, saya yakin mereka sudah punya pakem sendiri untuk bagaimana mengatasi dinamika yang kompleks dalam sebuah laga. Saya hanya mengingatkan hal itu agar di lapangan bisa keluar,” ujarnya.

Lilik yang juga mantan pebulu tangkis ini menyarankan anak-anak untuk mengambil jeda ketika jalannya pertandingan tidak sesuai keinginan.

“Memang mengambil jeda itu penting ketika apa yang kita inginkan tidak berjalan. Ini yang kadang-kadang anak-anak lupa,” tutur Lilik.

“Mengambil jeda itu bisa membalikkan fokus dan ketenangan. Caranya bermacam-macam tergantung situasi dan kondisi di lapangan. Ini yang saya ingatkan juga, baik kepada pemain maupun pelatih,” sahut Lilik.

Fajar/Rian Berstatus Juara Bertahan All England 2024

Perkuat Mental di All England 2024, Tim Indonesia Bidik Rapor Lebih Baik -  Bola Liputan6.com

Wakil ganda putra Fajar Alfian dan sang pasangan Muhammad Rian Ardianto datang ke Birmingham sebagai juara bertahan. Mereka berusaha tampil maksimal.

“Magis dan atmosfer All England memang berbeda, tadi saat coba lapangan langsung terasa. Apalagi dengan warna karpet abu-abu, pertama kali ini agak aneh, mungkin karena belum terbiasa,” ucap Fajar.

“Tidak ada beban yang terlalu tinggi (menjadi juara bertahan), kami mau fokus untuk all out di setiap pertandingan nanti,” katanya lagi.

All England 2024 menjadi edisi ke-125 turnamen bulu tangkis paling tua sepanjang sejarah. Pelaksanaannya bertepatan dengan pekan pertama bulan Ramadan.

“Sudah menjadi resiko kami sebagai atlet, saat Ramadan jauh dari rumah dan keluarga. Meskipun sedih tapi harus dijalani apalagi tugas ini demi mengharumkan nama Indonesia,” tutup Fajar.

Sumber : Liputan6

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *